kue ulang tahun

Ulangtahun kak Ais oleh Ade Tauhid

Ulangtahun kak Ais (Sekarang sudah nomor 32 lho!)
By Ade Tauhid

Pagi yang cerah.
Hari ini hari Minggu, kebetulan hari ini kak Ais ultah. Karena masih pandemi, tak ada perayaan ultah buat kak Ais seperti tahun tahun kemarin.

“Kita rayain di rumah aja ya, Mi,” kata kak Ais lewat telpon. “Nanti habis Magrib Kakak dan Dek Radit pulang.”

“Ok. Sampai ketemu, Sayang,” kata Maktri sambil menutup telponnya.

“Pi, kak Ais mau rayakan ultahnya dirumah katanya. Kalau gitu selesai kita beli kado anterin ke toko bahan kue ya, Pi,” kata Maktri.

“Eh, ngapain ke toko bahan kue?” tanya Paksu.

“Iya Mami mau bikin kue ultah lah buat kak Ais,” jawab Maktri.

“Enggak usah deh Mi. Beli aja kuenya,” kata Paksu enggak setuju.

“Ish kenapa?” tanya Maktri.

“Nanti gagal lagi,” jawab Paksu sadis.

Maktri cemberut. Tapi diam dan nurut, iya beli aja, deh.

Inget kejadian tahun kemarin pas kak Ais ultah, Maktri pingin bikin sendiri kue tartnya.

Dari pagi Maktri sudah siapin semua bahannya, pernak pernik dan juga sudah beli loyang bentuk love.

Maktri juga sudah Googling tentang resepnya. Gampang kok bikinnya, gambarnya juga simple.

Sesuai resep, Maktri mengikuti semua step by stepnya:

Pecahkan 20 butir telur,
Buang putihnya. Lalu tambahkan setengah kilo gula kemudian kocok.

Maktri memutar tombol mixer ke angka satu. Lima menit kemudian ditambah kecepatan sampai angka tiga, sampai mengembang.

Lalu tambahkan tepung dan margarin cair.

Selesai sudah . Tinggal dimasukkan ke dalam loyang berbentuk love yang Maktri beli tadi.

Maktri sudah membayangkan, kuenya pasti akan cantik sesuai harapan. Karena Maktri enggak melewatkan satupun stepnya.

Namun, baru saja lima menit kue dimasukkan ke dalam oven, lampu di rumah Maktri mati.

Oh tidaaakkk!!!
Maktri khan jadi kesel.

Nah, begitulah kejadiannya.

Enggak perlu dijelasin dong, apa yang terjadi dengan kuenya? Akhirnya kue ditinggal begitu saja, untung waktu kejadian masih belom Isya. Masih jam tujuh malem, masih ada deh toko kue yang buka.

Nah dari pengalaman tahun kemarin itulah makanya paksu enggak ngebolehin Maktri bikin kue ultah lagi. Entar gagal lagi. Ha ha ha.

Bersambung

Bandar Lampung, Jumat 04 Desember2020

0Shares

One comment

Tinggalkan Balasan