Berdoa

SAHUR KELUARGA MAKTRI DI TENGAH COVID oleh Ade Tauhid

SAHUR KELUARGA MAKTRI DI TENGAH COVID
By Ade Tauhid

Maktri itu adalah seorang wanita paruh baya, body-nya kecil mrintil dengan wajah lumayan agak-agak caem gitu, punya anak dua yang sudah pada gede -kuliah semua caem juga semua, haha!

Tapi MAKTRI ini orang yang tipikalnya panikan. Denger berita apa saja cepet banget panik, cemas. Karena tipikalnya begitu, timbulnya maktri jadi orang yang rada rada over protektif, rada perfeksionis dan sedikit rada-rada halu.

Seperti berita baru baru ini tentang covid 19, orang-orang dihimbau untuk stay at home, jaga jarak, pakai masker, dll. Panik maktri kumat.

Padahal maktri itu walaupun enggak dihimbau untuk stay at home, maktri khan memang sudah stay aja kok at home, jarang interaksi sama orang, paling banter sama kang sayur yang sering lewat, itu juga kalau maktri mau belanja, berkerumun sama emak-emak komplek lainnya. Kalau tidak, ya tidak.

Maktri kan, asli Bu rete, eh bu RT, nggak akan ke mana-mana kalau enggak diajak paksu. Ciyan banget hidup lu, Mak!

Tapi kemaren waktu denger himbauan disuruh stay at home, maktri paniknya bukan kepalang. Seolah maktri orang yang biasa keluyuran aja. Seolah bakal kena sekap, dikarantina, hilang kebebasan. Halunya maktri ….

Makanya dalam rangka panik maktri langsung merekap himbauan pemerintah langsung ke anak-anaknya dan paksu.
Stay at home, don’t go anywhere n stay tune! Radio kali ah, Mak … haha.

Anak-anak yang memang sudah diliburkan kuliahnya tidak boleh lagi ke mana-mana selama 14 hari. Apapun keperluan maktri yang tekel.

Ternyata Paksu juga libur cuma harus patuh jadwal piket di kantor. Makanya paksu naek pangkat dikit dong biar enggak kena piket, bikin panik aja masih ke kantor.

Lalu maktri mengajak paksu belanja semua keperluan, kalau tidak belanja sekarang takutnya maktri tidak kebagian. Makanya maktri belanja banyak.

Gaji sebulan plus tabungan eh celengan ding, maksudnya. Maktri kan nabungnya di celengan ayam-ayaman. Semua maktri hibahkan untuk belanja segala macam keperluan rumah tangga.

Dari bahan mentah, daging, ikan, ayam, tahu, tempe, sayur, juga bahan kering abon-abonan, kornet, cemilan-cemilan buat anak anak semua dibeli.

Paling tidak, bahan-bahan makanan ini bisa bertahan sampai di penghujung puasa, sukur-sukur lebih buat lebaran, begitu, pikir maktri ngarep.

Akhirnya selesai sudah, semua belanjaan dimasukkan ke dalam mobil.
Tapi entah kenapa, dalam perjalanan mobil maktri sering bunyi “kriyet jledug-kriyeet jledug” . Wah, sepertinya mobilnya kelebihan kapasitas nih, haha.

Karena takut mobilnya kenapa kenapa dan rusak, maktri menyuruh paksu mematikan mesin dan turun dari mobil.

“Dorong, Pi,” kata maktri yang tiba tiba saja sudah duduk di belakang kemudi.

“Eh, maksudnya …?” tanya paksu tidak mengerti.

“Dorong ..,” teriak maktri. Alhasil paksupun mendorong mobil sampai ke rumah. Ciyan paksu!

Di rumah maktri sudah menyusun semua bahan yang dibeli berikut jadwal makanan harian. Semua rapi, maktri memang perfeksionis dan rajin.
Kalau saja Maktri pegawai kantoran mungkin Maktri sudah dapet reward, he he.

Tapi maktri lakukan itu karena maktri tidak mau keluarga maktri keteteran ditengah covid 19 ini. Maktri takut seperti yang terjadi di Wuhan, di itali, di India- pokoknya yang di tivi. Nauzubillah!

Apalagi jelang puasa begini.
Puasa kan, ibadah, cuma setahun sekali sudah seharusnya sempurna.

Hari ini tarawih pertama, besok sudah puasa. Karena konon dianjurkan ibadah di rumah. Makanya maktri mengajak anak-anak untuk gelar karpet di ruang tengah, tarawih berempat yang diimami oleh paksu.

Suasana Ramadan kali ini memang beda, biasanya riuh salat tarawih di masjid bersama, sekarang sepi.

Sejak covid 19, masjid hanya terdengar azan sebagai pengingat waktu masuknya salat. Tapi enggak ada orang yang salat di masjid. Semua di rumah.

Tapi sebenarnya enak juga, sih, tarawih diimami paksu, dilanjut tadarusan bersama, lalu ngobrol bareng, menikmati cemilan bikinan maktri sambil nonton tivi. Lebih berasa keluarga yang seutuhnya.

Asik banget, sih, bertahun-tahun jarang bareng begini. Biasanya puasa, bukbernya bersama teman atau kolega, sampai tarawihnya terlewat, gara-gara bukber.

Tapi sekarang Alhamdulillah semua berkumpul dan khusyuk di rumah.

Malah sekarang, lihat deh, anak-anak dan paksu sudah pada mager untuk pindah ke kamar masing-masing dan tertidur pulas di karpet semua.

Akhirnya maktripun yang body-nya kecil mrintil ikutan nyelip juga diantara ketiganya. Molor sampai pagi!

Hah, pagi??
Sudah jam enam? Enggak sahur, dong. Maktri yang terbangun lebih dulu, panik teriak-teriak.

“Bangun, Pi …”
“Kak Ais …”
“Radit …”
“Bangun …”
“Kita telat …”

Yahhh, padahal maktri sudah menyiapkan makanan sahur dari semalam, enggak jadi dimakan dong. Yahh, kecewa.
Yah, enggak apa-apa, Mak, berdoa aja deh, semoga aja hari pertama puasanya enggak kena dehidrasi dan kelaparan meski enggak sahur.

Semangat puasa, ya.

Bandar Lampung, Selasa 28 April 2020
Nulis Bareng/Ade Tauhid

0Shares

Tinggalkan Balasan