Perkawinan beda Usia oleh Ade Tauhid

“Buat mbk Emmy, happy wedding anniversary yaa. Semoga sakinah mawadah warohmah. Aamiin”

Perkawinan beda usia
By Ade Tauhid

Waktu berlalu begitu cepat, sudah lebih 20 thn usia perkawinan kita ya darl. Pssst enggak usah dijelasin berapa duapuluh lebihnya berapa, entar netizen itung itung kepo, ha-ha-ha.

Enggak kerasa banget taunya anak anak kita udah pada gede.

Dulu kita anak anak eh sekarang kita sudah punya anak. Luar biasa!

Aku inget kisah lucu kita waktu bulan bulan pertama kita merit.

Aku bingung banget waktu itu mau manggil kamu tuh dengan sebutan apa? Secara kita khan punya perbedaan usia .

Mayan banyak lagi , lima tahun. Mending kalo kamunya yang tuaan, ini gue .. ha ha.
Enggak nyangka ternyata aku kawin sama brondong. Ha ha.

Tapi karena udah terlanjur cinta, gunung khan kudaki laut khan kusebrangi – merit mah tetep lanjooot!

Kita tetap menjadi dua sejoli yang bahagia dan tak mau menderita apalagi sengsara.

Sampai pada suatu ketika pas kita after merit beberapa Minggu. Kita berdua bingung. Kita mau panggil apaan satu sama lain.

Pan gue yang lebih tua, meskipun muka aku tuh imut hihi.

Duluu sebelom merit kamu panggil aku dengan sebutan “mbak”, setelah merit masak kamu manggil aku dengan sebutan “mbak” lagi?
Tapi masak juga kamu mau manggil nama aku dowang enggak ada embel embelnya.
Gak rela lho gue haha.

Tapi memang siii masak istri sendiri dipanggil “mbak”? Apa kata dunia?

Jadi enggak terhormat amat kamunya ya? Tapi aku kalau kamu panggil “adek” kayaknya enggak lucu juga ya. Kayak ada kebohongan publik gitu ya darl ..hwahahaha….

Walaupun secara kasap mata aku sii masih kelihatan lebih muda dari kamu ya, aku khan imut. Kamu aja yang mukanya boros. Jiya!

Tapi memang aku bingung mulanya manggil kamu apaan? Kamu juga bingung mau panggil aku apaan?

Panggil ‘adek’ kagak sopan, adaa gitu suami dipanggil ‘adek’?? Kasian amat?
Apa panggil “mas, abang, aa” gitu??? Nggak pantes bangeeed nggak sesuai hati nurani hihihi.

Aduh coba kenapa mikirnya enggak dari dulu, masak enggak ada panggilan sayang sii sejak pacaran?

Dulu soalnya kita tuh pacaran pacaran enggak gitu. Aku enggak mau diajak komit sama kamu,
Soalnya aku agak risih juga ada “anak kecil” tapi badannya besar tinggi suka sama aku.

Jadi males deh, jadi waktu kamu panggil aku “mbak” selama kita jalan ya cuek aja.

Ada rasa malu malu kucring juga kali dulunya, masak iya dia mudaan dari gue? Enggak umum gitu.

Eh bentar netizen ada yang nanya, kenapa malu malu kucring? Bukan malu malu kucing? Soalnya biasa kalo sama kucing kakinya empat, kalok sama kucring khan kakinya emprat. Jiya!!!

Lumayan lama kita bingung soal panggilan ya khan?

Pernah dulu pingin panggil “coy” sama kamu. Tapi kedengerannya kayak preman pasar ya.

Panggil “say”?
Aduuh kedengerannya kayak manggil temen aja bukan manggil suami .
“Hai say!” “Sudah makan say?”
Beuh! Keluarga yang aneh ..

Mau ketawa takut ditimpuk! Haha
Ternyata persiapan merit yang belum kita persiapkan adalah sebutan nama panggilan ..

Tapi setelah aku semedi beberapa lama, akhirnya aku ketemu panggilan yang kurasa cocok banget sama kamu.

“DARL”. Aku panggil kamu dengan sebutan DARL singkatan kata DARLING.

Aciyee top markotop khan darl?
DARL panggilan terkeren, bonafid, enggak pasaran dan enggak norak, iya khan say .. eh darl?

Walaupun ditelinga sebagian orang DARL kedengerannya seperti DAL gitu.

Jadi orang dengernya aku kayak manggil kamunya KADAL atau SANDAL gitu ya? Hihi

Kamu jangan marah loh.
Jangan dengerin netizen, mereka biasa begitu.
Tutup aja mata telinga hidung mulut dengan kedua belah tangan trus kamu tereak “tidaaaaakkk..” hahaha.

Tetep DAL yang kumaksud mah DALING!
(cuma kamu yang tau itu darl😀😀)

Bandarlampung, Rabu 23 Des 2020

0Shares

Tinggalkan Balasan