Nubar dan Aku oleh Ade Tauhid

Nubar dan aku
By Ade Tauhid

Bermula dari hobi nulis-nulis di FB, bikin cerita, copas quote, copas resep, mejengin foto selpi, foto rame rame, cerita alay, tulisan alay -pokoknya nyampah aja di FB.

Bermula dari situlah aku akhirnya dihujat satu orang netizen, tulisan-tulisan aku dinilai jelek dan enggak berguna, tulisan orang yang kurang kerjaan begitu katanya. Sampai aku diancam diblokir sama netizen itu.

Sakit ati? Iya, enggak, dong. Enggak boleh sakit ati kalau mau jadi orang terkenal. Iya enggak? He he he.
Lagian netizen yang aku maksud itu laki eike ndili. Ha ha ha.

Memang sih kalau mau ngaku memang aku nyampah banget di fb.

Pantes aja sih banyak netizen unlike, misalnya nih dari seribu orang netizen cuma 2 orang yang like setiap postingan aku.

Satu like dari my hubby -itu juga kudu diplototin, satu lagi dari akun bodong aku. Kwkwkwk πŸ˜€

Itu cuma sekelumit kisah ya. Jangan disebarin ya, nanti aku diuber paparazi lo yaaa.

Berjalannya waktu, aku belajar nulis apik. Itu juga awalnya hasil nyontek dari temen temen FB yang tulisannya mampir di berandaku. Hihihi.

Semakin kesini aku banyak kenal dengan penulis kece, baik orangnya yang kece tapi tulisannya enggak.

Sampe orangnya yang kece tapi tulisannya juga kece.

Waktu itu tiap aku buka FB, selalu nongol postingan diye. Entah itu buku antologinya yang seliweran, buku solonya, foto selfi dia, foto anak-anak dan suami diye.

Pokoknya diye mulu deh! Sampe aku kepoin, aku stalkingin akunnya.

Ternyata namanya Emmy Herlina, dia sekota denganku. Wah, keren, nih.

Bukunya berentetan, tulisannya bagus bagus.
Mbk Emmy Herlina tergabung di Nubar Rumedia:

Begitu dia woro woro antologi “KEINDAHAN YANG PALING BERHARGA”
Aku langsung unjuk gigi, eh unjuk tangan ding maksudnya.

“Mbak Emmy, aku ikut ya,” tulisku dikolom komentar.

“OK, Mbak, aku japri ya,” balasnya.

Akhirnya kamipun japrian. Mbak Emmy cewek baik, begitu pikirku. Dia ramah, dia selalu jawab dan enggak bosen dengan semua pertanyaanku.

Padahal kalau aku nanya, bisa berkali-kali dan suka mengulang pertanyaan yang sama -nanyak mulu dah pokoknya! Persis kayak pembokat baru. Halah!.

Waktu itu tahun 2017, antologi pertamaku di KEINDAHAN YANG PALING BERHARGA akhirnya terbit.

Naskahku yang berjudul MAK TIRAH jadi naskah terbaik. Yeaay!!! Aku dapet reward, piala dan sertifikat.

Saking senangnya, saking bangganya aku langsung kasih tau semua orang. Dari keluarga, kerabat, handaytolan, anak, suami, teman, tetangga. Pokoknya semua.

Tapi sebelum itu aku langsung say thanks duluan kok sama mbak Emmy, makasih sudah nyemplungin aku di Rumedia, tanpamu aku debu. Ha hai! Inget enggak, Mbak Em, ucapan aku yang kayak gitu dulu?
(Sekarang Mbak Emmy sudah jadi MA Sumatera :red)

Trus, aku bersyukur banget karena pak founder Ilham alfafa punya wadah Nubar Rumedia ini:

https://www.facebook.com/penerbit.rumedia1

Makasih pak, tanpamu aku sapu, eh kok sapu sih? Iya debu dan sapu khan pasangan. Jiyaaa!!! Ha ha ha.

Alhamdulillah sejak bergabung di Rumedia, aku sudah menghasilkan hampir dua puluhan judul buku, penulis serial Maktri di web nubar dan aku juga pernah lo, jadi PJ di tiga antologi:

KEPOMPONG YANG JADI KUPU, TAK SELAMANYA KAMBING HITAM ITU HITAM, dan ROMANSA CINTA MONYET.

Karena judul antologinya kisaran hewan melulu, makanya aku sempat dijuluki PJ spesialis hewan. Ha ha ha.

Hayo, siapa yang pernah aku PJ in hayo? Nanti kalau aku dapet izin jadi PJ lagi dari mbak Emmy dan pak Founder, pada ikutan daftar lagi yaaa.

Semoga aja kalian semua yang sudah ikutan gabung di Nubar Rumedia suatu saat jadi penulis handal ya. Aamiin.

Bandar Lampung, Rabu 18 November 2020

0Shares

2 comments

Tinggalkan Balasan