Maktri buka usaha Catering oleh Ade Tauhid

Maktri buka usaha Catering
By Ade Tauhid

Suatu hari.

“Pi, Mami mau buka usaha katering ya.” kata Maktri.

“What?” sahut Paksu
“Boleh ya Pi.” kata Maktri lagi.

“Pikir lagi deh! Capek loh mi usaha katering itu, masaknya harus tiap hari. Apa mami sanggup? Mami aja jarang masakin papi, mau masakin orang. Pikir lagi deh!”

“Sudah Mami pikirin pi. Usaha katering itu untungnya dua kali lipet loh pi. Bisa cepet kaya mami, pi.”

“Cuma dua kali lipat?”

“Iya, dua kali lipat. Banyaklah itu.”

“Kalau cuma dua kali lipat sih kecil mi, kenapa mami kok nggak cari usaha lain aja yang untungnya melipat lipat?”

“Emang ada? Usaha apa itu Pi?”

“Jualan pakaian.”
“Kok bisa?”

“Iyalah, misalnya nih ada satu pembeli, trus dia cuma nanya dowang nggak jadi beli. Akhirnya pakaian yang mami buka tadi, mami lipat lagi. Iya khan ?
Nah itu baru satu pembeli mi, kalau pembelinya sepuluh? Dua puluh? Atau tigapuluh? Coba itung sudah berapa kali lipat pakaian yang mami lipat? Berlipat lipat khan?” kata Paksu ngelawak.

“Papiiiii, itu mah melipat pakaian, bukan untung berlipat! Ish padahal mami sudah serius serius dengerinnya, kirain beneran. Uh! Sudah deh pokoknya mami mau usaha katering!” kata maktri bete, abis kena lawakan paksu Ha ha

Alhasil Maktri tetap menjalankan missinya membuka usaha kateringnya.

Untuk mengenalkan usaha kateringnya, selain Maktri rajin woro woro dimedsos, Maktri juga sudah sebar fliyer dan pasang spanduk besar didepan rumahnya. Saking besarnya sampai sampai rumah Maktri ketutupan nggak kelihatan. Ha ha

“Kecilin dikit napa mi spanduknya.” Kata Paksu.

“Jangan! Namanya juga usaha, Pi. Kalau perlu nanti mami mau pasang balego di Sudirman depan patung gajah. Biar katering mami kesohor.” kata maktri ambisius.

Olala!
Paksu cuma nyengir.

Tapi sudah hampir satu bulan usaha katering Maktri belum juga ada yang order. Paksu jadi kasihan. Nanti Maktri gulung tikar.

Maka pada suatu hari.

“Mi tiga hari lagi kantor papi mau ngadain acara, mami bisa nggak siapin 50 nasi box?” tanya Paksu lewat telpon dikantor.

“Bisa Pi, bisa!” Jawab Maktri antusias dan cepat.

“Siplah kalau begitu. Nanti kita bicara lagi dirumah. Papi lagi sibuk, sukses ya mi.” kata paksu sambil tutup telepon.

Maktri senang bukan main.
Langsung pesanan paksu ditulis besar besar di white board biar nggak lupa.

  1. 50 NASI BOX.

  2. Dst

No 2, 3 dan seterusnya masih dikosongin, nunggu yang lain order.

Lalu.
“Papi besok anter mami ke pasar ya. Beli box nasi.” Kata maktri begitu paksu pulang dari kantor.

“Iya nggak bisa dong, papi khan besok ngantor. Mami pergi ndili aja deh.” kata paksu.

“Ih tega sih!” kata maktri cemberut.

“Iya deh iya,” kata paksu ngalah. Soalnya kalau Maktri sudah cemberut gitu, ujung ujungnya pasti mewek kalau permintaan nya nggak dikabulin sama paksu. Paksu khan nggak tega.
“Tapi pulang kantor ya mi.”

“Harus pagi pi. Mana ada pasar sayur buka sore?”

“Aduh ..”
Pusing palak barby eh palak paksu ding.

Dua hari sebelum hari H, paksu baru bisa nganter Maktri kepasar.
Itu juga paksu kepaksa mlipir dari kantor jam sembilan sehabis apel kantor.
Demi Maktri inih!

“Sudah dicatat khan mi belanjaannya. Jangan sampai ada yang lupa loh.”kata paksu sambil nyetir.

“Sudah pi.”
Good!”
“Trus mami sudah menghubungi orang yang buat bantuin mami masak? Siapa mi?” Tanya paksu.

“Iya enggak adalah. Kita nanti kerjain sendiri.”

“Kita?”
“Iya kita. Mami sama papi.”

Ya Allah!
Paksu menggaruk kepalanya yang tidak gatal. “Masak iya papi juga yang musti bantu mami masak?” Teriak paksu dalam hati. Paksu jadi pingin ngunyah setir. Ha ha ha

“Ya iyala Pi. Masak mami musti nyari orang? Cuma lima puluh box loh Pi, dimana untungnya kalau mami musti upah orang. Iya kerjain ndili dulu lah.” Kata maktri seperti denger jeritan perih suara hati paksu. He he.

“Kalau pesanan sampai dua ratus box atau lebih baru kita cari bantuan orang, pi. Kalok cuma lima puluh khan sedikit Pi.” Kata maktri lagi membuat paksu diam seribu basa.

Tak lama kemudian sampailah paksu dan Maktri di pasar sayur.

“Yuk Pi, turun.” Ajak Maktri.

“Nggaklah, mami aja. Masih pakai baju kantor ini papinya. Maluk!” tolak paksu.

“Lah siapa nanti yang bantuin mami bawa 50 box nasi, , bawa 50 potong ayam, 50 karung beras???”
Paksupun langsung nurut.

Malemnya paksu sibuk bantuin Maktri lipet lipet box nasi nya. Sambil sesekali bantuin Maktri masak.

Gubrak!! Jegar Jeger! Dug pletak dug! Prang prang. Tuwing tuwing!!

Wes dah ! Segala macam suara suara seru didapur sudah mirip konser dangdut Roma irama. Untung tetangga gak ada yang komplain.

Sudah jam setengah satu malam.
Tiba tiba ada suara, suuuiiiiit bugggh!!
Apaan tuh kok seperti kompor meleduk? Eh ternyata bukan itu suara paksu yang tersungkur sukses dekat kompor , satu tangannya masih memegang paha ayam. Kasian paksu kecapekan dan ngantuk berat diye!

Sedang Maktri sudah lebih dulu tertidur tidak jauh dari paksu sambil memeluk centong.
Halah!

Keesokan harinya.
Bisa ditebak, catering 50 nasi box gagal dikirim ke kantor paksu.
Maktri nyerah.
Apakah paksu marah?
Tentu saja tidak. Paksu cuma bisa mengurut dada sambil gerogotin paku. Ha ha.

Manalah bisa paksu marah sama Maktri. Paksu khan cinta.

“Trus gimana dengan makanan ini Pi?” tanya maktri sedih.

“Yaudah mami selesaikan masaknya ya, nanti sepulang kantor papi bantu masukin kedalam box nasinya. Kita sedekahin aja ke panti ya,” kata paksu sambil kecup jidat maktri.

“Sedekahin?”
“Iya. Mungkin ini cara Allah negur kita yang jarang sedekah ya mi. Meski jalan sedekah kita harus seperti ini.” Kata paksu bijaksini.
Eh kok bukan bijaksana
Mak? Sini aja deh, kalok sana kejauhan. Wkwkwk.

“Trus temen sekantor papi gimana?”
“Tenang aja. Papi sudah order ditempat lain.”
“Ooo …” kata maktri sambil peluk paksu. “Maaci ya Pi. Maapin mami, mami sudah bikin susah papi. Mami doain papi deh semoga rezeki papi lancar. Aamiin …”

Paksu membalas pelukan Maktri. Dan melepaskan dengan pelan.
Lalu pergi kekantor.

Untung aja paksu sudah antisipasi dari kemarin buat pesen catering ditempat lain. Kalau tidak bisa kelaperan temen temen paksu nungguin masakan maktri. Ha ha ha

Dua puluh tahun lebih paksu mengenal Maktri. Mengenal karakternya, dan semua kebiasaannya maupun kekonyolannya. Tak perlu ditanya bagaimana paksu mencintai Maktri.

Bucin? Mungkin sih. Tapi menurut paksu, begitulah seharusnya lelaki, dia harus mencintai pasangannya utuh apa adanya. Terima apa adanya.
Meski kalau Maktri mencintai paksu itu suka kalau ada apa apanya dowang. Ha ha ha .

Bandar Lampung, Selasa 20 oktober 2020

Nulisbareng/AdeTauhid

0Shares

Tinggalkan Balasan