Kondangan oleh Ade Tauhid

Kondangan
By Ade Tauhid

Sejak tujuh bulan lalu, sejak Pandemi merebak hampir semua kegiatan Maktri jadi porak-poranda. Hancurrr!! Ambyar!!

Meski Maktri bukan seorang pekerja kantoran seperti emak emak lainnya tapi kegiatan Maktri sebagai ibu rumah tangga fullday! Dari senam aerobik yang seminggu tiga kali, arisan erte, arisan erwe, arisan kelurahan, arisan teman sosialita, ke pengajian tiap Kamis dan Jumat, ke salon tiap Minggu, ke mall, ke pasar traditional rumpi tetangga. Pokoke sibuk. Full!

Tapi, sekarang ambyar! Sejak pandemi Maktri kebanyakan dirumah aja. Kegiatan yang tadinya Maktri lakukan secara luring, sekarang semua dilakukan secara daring .. ha ha ha.

Eh iya, sejak pandemi juga Maktri sudah jarang kondangan. Suatu kegiatan makan makan gratis yang paling disuka maktri.
“Masih enggak boleh kumpul kumpul, Mi,” jawab Paksu waktu Maktri tanya kok tidak pernah terima undangan?

“Banyak orang nunda merit dong Pi, ya.”
“Ho-oh!”
“Kasian.”

Alkisah Maktri teringat beberapa tahun silam Maktri pernah diundang nikahan temen sekolah Maktri.

Maktri senang bukan kepalang, acaranya di gedung lagi. Makanannya pasti enak enak. Senangnya lagi Maktri bisa mejeng dengan baju yang baru.

“Ngamplop aja lo, Mi,” kata Paksu waktu itu. Ketika Maktri mau hunting kado.
Tapi Maktri menolak.
Harus kado, karena temen baik, masak dikasih duit? Enggak asyik, dong.

Tapi sebenarnya Maktri itu lupa lupa inget loh siapa temen Maktri yang ngundang ini. Katanya sih temen esde. Lupa lah Maktri sebenernya, wajahnya lupa, bodynya apalagi, namanya aja terdengar asing, cuma mau gimana dia ngakunya temen. Iya berarti temen dong!

Hari H pun tiba, dengan diantar Paksu, Maktripun berangkat kondangan.

“Naik motor aja ya Mi,” kata Paksu.
“Idih! Pakai mobil aja Pi, masak Mami udah kece begini naik motor siih? Lagian kado Mami besar begini, gimana bawanya kalau naik motor?” kata Maktri.

“Tapi mobil kita suka mogok dijalan Mi, apalagi kalau AC nya diidupin. Papi belom sempet service, olinya juga belum ganti.”

“Iya udah enggak usah diidupin AC nya. Yang penting bisa jalan,” kata Maktri.
“Ayok ah telat kita nanti, tigapuluh kilo lo, Pi jaraknya dari rumah.”

Akhirnya berangkatlah Maktri dan Paksu dengan menggunakan mobil.
Tapi baru beberapa kilo Maktri rewel kegerahan. Baju barunya basah oleh keringat. Maktri mengipas tubuhnya dengan koran.

“Panas, Pi! Enggak tahan, idupin AC nya dong,” pinta Maktri.

“Ih jangan Mi nanti mesinnya mati,” jawab Paksu mencegah tangan Maktri yang mau menghidupkan AC mobil.
“Bentar aja.”

“Alhamdulillah enaknya.” Mata Maktri merem melek.

“Perjalanan kita masih jauh loh Mi, nanti mogok mobilnya,” kata Paksu mengingatkan. Padahal Paksu keenakan juga sih begitu AC mobil dihidupkan. Paksu juga sudah basah kuyup, apalagi paksu bodynya melar. Bisa dibayangkan, cuma Paksu enggak rewel kayak Maktri. He he.

Bener juga pas di lampu merah, mobil Paksu mogok. Haduh!

“Mami siih …,” omel Paksu sambil mendorong mobil ke tepi.
“Iya maap!” kata Maktri sedih.
Coba Maktri tadi nurut naik motor aja, enggak begini khan jadinya.

Sepuluh menit berlalu, Paksu masih anteng aja di dalam mobil. Mobil mogok tidak diapa apakan.
“Kok Papi cuma nunggu aja?”

“Truuus mau ngapain dong?” tanya Paksu

“Ngapain kek, diutak atik kek mobilnya. Kok diem aja siih? Kapan kita jalannya?” tanya Maktri bete, demi dilihat Papi cuma duduk aja di belakang setir.

“Tunggu mesin dingin Mi, kalau sudah dingin baru jalan lagi,” jawab Paksu.

“Nunggu begini dowang?” tanya Maktri.
“Iya.”

“Periksa kek air radiator nya Pi, biar cepet sudah mau setengah jam ini. Jam berapa kita sampe di kondangan kalo begini?”

“Eh iya ya, air radiator nya habis kali ya Mi, Papi lupa,” kata Paksu sambil turun dari mobil.

“Ish Papi, masak mesti Mami yang tau soal mobil sih!”

Bener deh, setelah diisi air radiatornya, mobil bisa nyala lagi. Jalan lagi, mogok lagi, jalan lagi .. ada kali sampai lima kali.
Kasihan Maktri eh kasihan lagi Paksu, sampe males nyeritainnya .. he he

Tapi Alhamdulillah akhirnya sampai juga di pesta.

Di dalam gedung ternyata ada dua keluarga yang mengadakan pesta. Dengan still yakin Maktri menarik Paksu naik ke tingkat atas.

“Mami yakin, bukan di bawah?” tanya Paksu.
Maktri mengangguk sambil menulis buku tamu dan menaruh kado besarnya di meja.

Sampai ke dalam Maktri langsung menuju kue kue di pondokan yang paling pojok, sambil celingak celinguk mencari siapa tau ada teman yang dikenal.
Tapi sayang enggak ada yang Maktri kenal.
“Ah paling sudah lupa, namanya juga teman lama waktu masih SD.” Begitu pikir Maktri.

“Bener ini pesta temen Mami? Enggak salah?” tanya Paksu sambil ngemil puding.

“Entahlah …”
“Lihat di layar besar, itu ada foto dan namanya,” kata Paksu lagi sambil memonyongkan mulutnya ke arah layar besar yang menggantung.

“Aaah! Uhuk uhuk …” Maktri terbatuk batuk.
“Kenapa Mi?”
“Aduuh kayaknya bukan Pi .. uhuk uhuk.” Maktri makin terbatuk setelah membaca tulisan di layar. Keselek diye!

“Bukan ..?” bisik Paksu

“Iya bukan, Pi, temen Mami namanya Safitri. Kok ini namanya Marlina? Uhuk uhuk …” Maktri terbatuk batuk. Paksu menepuk nepuk puggung Maktri.

“Jadi bukan, bener?”
“Bukan.” Maktri menggeleng.

“Ya sudah kalau begitu kita pulang aja yuk,” ajak Paksu sambil menaruh piring pudingnya.
Maktri menurut.

Paksu menggandeng tangan Maktri. Maktri menggandeng tangan paksu. Paksu dan maktripun bergandengan keluar gedung.

Sesampai di mobil Paksu memandang Maktri dengan geli dan Paksupun tidak kuasa menahan tawanya.

“Bhahahaha.”
Paksu terpingkal pingkal. Terbayang betapa kemarin Maktri bela belain hunting kado. Berat lagi, entah isinya apa, paksu nggak nanya. Sekarang kadonya nyangsang bukan pada tempatnya. Paksu mau ketawa lagi ah.

“Bhahaha ..!!”
Maktri cemberut.

“Apa sih Papi nih, ngetawain!” kata Maktri sebal sambil memukul Paksu dengan koran.

“Bhahahaha ..!’ Paksu makin kenceng ketawanya.

“Papiiiiiii!” teriak Maktri kesal. Maktri tau kok apa yang ada di pikiran paksu. Maktri khan jadi tengsin gitu diketawain. Akhirnya Maktripun mewek.

Ha ha ha ….

Bandar Lampung, 09 Okt 2020

Nulisbareng/AdeTauhid

0Shares

Tinggalkan Balasan