Kejutan Wedding Anniversary oleh Ade Tauhid

Kejutan Wedding anniversary
By Ade Tauhid

10-15 Desember 2016 lalu, kak Ais anaknya Maktri dan paksu ikut kegiatan MOS masuk perguruan tinggi.

MOS atau yang saat ini dikenal dengan Masa Pengenalan Lingkungan Sekolah (MPLS) merupakan sebuah kegiatan yang umum dilaksanakan di sekolah guna menyambut kedatangan mahasiswa baru.

Kegiatan ini bertujuan untuk melatih disiplin dan membangun tali persaudaraan antara siswa baru dengan senior, guru, dan karyawan sekolah lainnya.

“Oh MOS itu tho artinya.”kata maktri sambil menaruh kertas putih yang baru dibacanya tadi.

“Iya, baru tau ya?.”sahut paksu .

“Dulu jaman mami kuliah namanya ospek bukan MOS. Kenapa ya pakek diganti namanya padahal sama aja maksudnya.”kata maktri.

“Biar bisa dibedakan mi, mana mahasiswa yang sudah jadul mana yang angkatan baru.”kata paksu tertawa.

“Ooo gitu .”sahut Maktri males ngebahas lagi.

“Hari ini terakhir kakak MOS ya mi. Sudah dipersiapkan semua perlengkapan yang diminta kak Ais?”tanya paksu.

“Siap, Pi.”jawab Maktri. “Tapi nanti mampir ke indo April , mami mau beli balon.”

“Kak Ais minta balon juga mi?”tanya paksu.

“Tadi dia minta dibawain kue tart juga, nanti sekalian mampir ke toko kue ya, Pi. Sudah mami pesan tadi, tinggal ambil.”kata maktri.

“MOS kok aneh aneh ya, masak disuruh bawa kue tart begini. Kalok setiap mahasiswa baru disuruh bawa kue tart semua. Coba mami itung berapa kue tart yang terkumpul , bisa buka toko kue tuh Kampus kakak.”kata paksu terkekeh sambil menyetir.

“Balonnya juga Pi, satu orang disuruh bawa sepuluh balon. Coba itung,”kata maktri geli sambil ngebayangin pesta apa yang akan diadakan di kampus kak Ais dengan kue dan balon balon sebanyak itu.

Pas habis maghrib paksu dan Maktri tiba ditempat kak Ais dan dik Radit.

“Assalamualaikum.”ucap Maktri setelah sampai dipintu pagarnya rumah kak Ais.

Ceritanya kak Ais dan Radit adeknya sudah setahun tinggal diluar kota tidak serumah lagi sama paksu dan Maktri, karena kepentingan sekolah. Hanya 32 kilo sih, jadi ketemunya sebulan sekali.

“Waalaikumsalam.”Kak Ais dan adik Radit berhamburan menyambut kedatangan Maktri dan paksu.

“Apakabar anak anak.”tanya paksu.

“Baik papiiii.”kata kak Ais dan dik Radit berbarengan.

Mereka mengambil barang bawaan yang dipegang paksu dan Maktri.

“Hati hati, nanti kuenya rusak.”kata paksu.

“Mami papi sudah sholat? Sholat dulu, kami sudah.”kata kak Ais.

“Iya ya ..

Mumpung maghrib belum habis, lalu Maktri dan paksu solat dulu dikamar.

Sementara Matri dan paksu solat, kak Ais dan dik Radit mengeluarkan kue tart yang dibawa Maktri tadi,

“Tiup balonnya dek.”kata kak Ais.
“Ok.”

Hanya sepuluh balon, enggak lama semua kelar.
Kue tart sudah dihias lilin angka 19.

“Beres dek?” Tanya kak Ais.
“Sip!”

Lalu anak anak menunggu Maktri dan paksu keluar kamar selesai solat.
Tak lama kemudian.

“Happy birthday papi – mami.”kata kedua remaja itu berbarengan.
Mereka menyanyikan lagu ulangtahun sambil menuntun Maktri dan paksu duduk dimeja bundar ruang makan.

“Eh siapa yang ultah?”tanya maktri dan paksu kebingungan.

“Happy wedding anniversary mami -papi. Semoga panjang umur, berkah dan rezeki melimpah.”kak Ais mencium pipi maktri dan paksu. Disusul adek Radit.

“Loh?”kata maktri masih bingung.

“Lah?”kata paksu juga, tapi paksu lebih tanggap dari Maktri yang mikir nya loading kalau hari ini ulangtahun perkawinan mereka.

“Astaga. Iya ini tanggal 15 Desember ya?”tanya paksu.

“Lupa nih?”tanya kak Ais.

“Makasih sayang. Mami lupa.”kata maktri.

“Papi juga. Makasih ya.”paksu dan Maktri memeluk kedua anak mereka dengan mesra.

“Jadi? Maksudnya tadi nyuruhin mami papi dateng kesini dan bawa kue tart dan balon balon ini untuk rayain ultah kita?”tanya maktri.

“Bukan buat MOS?”tanya paksu

“MOS nya udah kelar kemaren.”sahut kak Ais malu malu, enggak enak sudah ngibul.

“Wah ngerjain kita nih anak anak mi .. haha.”kata paksu tertawa bahagia.

“Iya kita yang ulangtahun kita yang beli sendiri kuenya .. ha ha.”sambung Maktri.

“Khan kita belum punya duit buat beliin papi mami kue,”kak dik Radit polos.

“Dan juga belum bisa beliin kado.”kata kak Ais menambahkan.

“Kaciaaan.”canda Maktri sambil mengusap kepala kedua anak kesayangan dengan haru.

“Tapi mami -papi senang, dan sangat berterimakasih kalian sudah membuatkan surprise seperti ini. Enggak nyangka ya mi.”kata paksu.

“Ini hadiah wedding anniversary buat mami papi yang terindah.”sambung Maktri.

Maktri dan paksu jadi terharu. Tak terasa Maktri menitikkan airmatanya.

Terimakasih ya Allah, karena Kau telah mengaruniakan kami anak anak yang luar biasa ini.

Bandarlampung, Selasa 15 Des 3020
Ade Tauhid/Nubar Rumedia

0Shares

One comment

Tinggalkan Balasan